PASKAH
.co
christian
online
TOP Paskah

7 Perkataan Salib

Pusat bahan Paskah

Langsung ke: navigasi, cari
Apa Apakah Tujuh Perkataan Terakhir Yesus di Kayu Salib dan Apa Maknanya?


7 Perkataan Salib
7 Perkataan Salib.jpg

Yesus Kristus membuat tujuh pernyataan akhir pada akhir hidupnya di kayu salib. Berikut ini Tujuh Perkataan Salib dalam urutan kronologis.

Daftar isi

Yesus berbicara kepada Bapa

1. Yesus berkata: "Ya Bapa, ampunilah mereka, sebab mereka tidak tahu apa yang mereka perbuat." Lukas 23:34a (Alkitab SABDA, Alkitab.mobi)

Di tengah penderitaan-Nya yang menyiksa, hati Yesus difokuskan pada orang lain daripada diri-Nya sendiri. Di sini kita melihat sifat kasih-Nya -- tanpa syarat dan ilahi.

Yesus berbicara kepada penjahat di kayu salib

2. Kata Yesus kepadanya: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya hari ini juga engkau akan ada bersama-sama dengan Aku di dalam Firdaus." Lukas 23:43 (Alkitab SABDA, Alkitab.mobi)

Salah satu penjahat yang disalibkan bersama dengan Kristus mengakui Yesus dan menyatakan iman kepada Yesus sebagai Juruselamatnya. Di sini kita melihat kasih karunia dicurahkan melalui iman, ketika Yesus meyakinkan penjahat tersebut pengampunan dan keselamatan kekal.

Yesus berbicara kepada Maria dan dan murid yang dikasihi-Nya

3. Ketika Yesus melihat ibu-Nya dan murid yang dikasihi-Nya di sampingnya, berkatalah Ia kepada ibu-Nya: "Ibu, inilah, anakmu!" Kemudian kata-Nya kepada murid-murid-Nya: "Inilah ibumu!" Yohanes 19:26-27a (Alkitab SABDA, Alkitab.mobi)

Yesus melihat ke bawah dari salib. Ia masih dipenuhi dengan kekhawatiran seorang anak untuk kebutuhan ibunya. Tak satu pun dari saudara-saudaranya ada di sana untuk merawatnya, sehingga ia memberikan tugas ini kepada murid-Nya (Yohanes). Di sini kita dengan jelas melihat kemanusiaan Kristus.

Yesus berseru kepada Bapa

4. Dan pada jam tiga berserulah Yesus dengan suara nyaring: "Eloi, Eloi, lama sabakhtani?", yang berarti: Allahku, Allahku, mengapa Engkau meninggalkan Aku? Matius 27:46 (Alkitab SABDA, Alkitab.mobi), Markus 15:34 (Alkitab SABDA, Alkitab.mobi)

Pada jam-jam tergelap penderitaan-Nya, Yesus menyerukan kata-kata dari Mazmur 22. Dan meskipun banyak penafsiran yang telah diusulkan mengenai makna kalimat ini, hal itu cukup jelas terlihat dari penderitaan yang Kristus rasakan ketika Allah meninggalkan-Nya. Di sini kita melihat bagaimana Bapa berbalik dari Anak-Nya ketika Yesus menanggung seluruh beban dosa kita.

Yesus Haus

5. Sesudah itu, karena Yesus tahu, bahwa segala sesuatu telah selesai, berkatalah Ia--supaya genaplah yang ada tertulis dalam Kitab Suci--:"Aku haus!" Yohanes 19:28 (Alkitab SABDA, Alkitab.mobi)

Yesus menolak minuman anggur bercampur empedu dan mur (Matius 27:34 dan Markus 15:23) yang ditawarkan untuk meringankan penderitaan-Nya. Tapi di sini, beberapa jam kemudian, kita melihat Yesus memenuhi nubuatan Mesianik dalam Mazmur 69:21.

Sudah selesai

6. ... berkatalah Ia: "Sudah selesai." Yohanes 19:30a (Alkitab SABDA, Alkitab.mobi)

Yesus tahu bahwa Ia menderita penyaliban untuk suatu tujuan. Sebelumnya Ia telah mengatakan dalam Yohanes 10:18 tentang hidupnya, "Tak seorang pun mengambil dari saya, tapi saya memberikannya menurut menurut kemauanku sendiri aku berkuasa untuk meletakkan itu dan wewenang untuk mengambilnya kembali.. Ini perintah yang saya terima dari Bapa-Ku. " Ketiga kata-kata itu dikemas dengan makna, untuk apa yang selesai di sini bukan hanya kehidupan duniawi Kristus, bukan satu-satunya penderitaan dan sekarat, bukan hanya pembayaran atas dosa dan penebusan dunia-tapi alasan yang sangat dan tujuan dia datang ke bumi selesai. Tindakan terakhir dari ketaatan-Nya telah lengkap. Kitab Suci telah digenapi.

Kata-kata terakhir Yesus

7. Lalu Yesus berseru dengan suara nyaring: "Ya Bapa, ke dalam tangan-Mu Kuserahkan nyawa-Ku." Dan sesudah berkata demikian Ia menyerahkan nyawa-Nya. Lukas 23:46 (Alkitab SABDA, Alkitab.mobi)

Yesus menutup dengan kata-kata Mazmur 31:5; Ia berbicara kepada Bapa. Kita melihat kepercayaan yang lengkap di dalam Bapa. Yesus memasuki kematian dengan cara yang sama ia tinggal setiap hari dalam hidupnya, menawarkan hidup-Nya sebagai korban yang sempurna dan menempatkan diri-Nya di tangan Tuhan.

kembali ke atas


(Informasi untuk artikel ini didapat dari about.com Christianity)